Wisata Jabar

Preposisi Polimorfemis dalam Bahasa Sunda

share to whatsapp



Preposisi Polimorfemis dalam Bahasa Sunda

Preposisi polimorfemis adalah preposisi yang berwujud beberapa morfern. Preposisi ini terbagi lagi atas preposisi yang terbentuk dari bentuk dasar + afiks dan preposisi yang terbentuk dari gabungan kata. Jenis preposisi kedua terbagi lagi atas preposisi yang terbentuk dari preposisi + preposisi dan preposisi + nonpreposisi.

a. Bentuk Dasar + Afiks
Bentuk dasar yang merupakan unsur pembentuk preposisi polimorfemis mi berupa morfem dasar bebas. Adapun afiks pembentuk preposisi polimorfernis adalah sa dan -eun. Berikut mi daftar preposisi polimorfemis dalam bahasa Sunda.

saméméh 'sebelum'
Contoh: Samemeh manéh nu ménta hampura, urang heula, nya?
(Sebelum kamu yang minta maaf, saya yang duluan, ya?)

saacan 'sebelum'
Contoh: Saacan indit, siapkeun heula alat-alatna.
(Sebelum pergi, siapkan dulu alatt-alatnya)

saenggeus 'sesudah'
Contoh: Saenggeus puguh mah, kabéh terus baralik.
(Sesudah jelas, semua pada pulang)

salila 'selama'
Contoh: Salila cicing di dieu, karék ayeuna urang mah ningali aya kunti maké daster pink.
(Selama tinggal di sini, baru sekarang saya lihat kuntilanak pakai daster pink.

sakuriling 'sekeliling'
Contoh: Pokona, sakuruling imah awuran uyah ku manéh!
(Pokoknya, sekeliling rumah taburin garam sama kamu!)

saupama 'seumpama'
Contoh: Saupama Akang janten kabogoh Néng, Akang badé satia salalamina.
(Seumpama Akang jadi pacar neng, Akang mau setia selamanya)

sabada 'sesudah'
Contoh: Sabada solat Subuh, manéhna indit ka gunung.
(Sesudah shalat Subuh, dia pergi ke gunung)

sacara 'secara'
Contoh: Sacara logika mah, teu kaharti ku akal aya jelema bogoh ka tihang listirk.
(Secara logika, tidak dimengerti akal ada manusia cinta kepada tiang listrik)

sapanjang 'sepanjang'
Contoh: Sapanjang can ditarima jadi kabogoh mah, Akang arék terus ngiriman transfer duit ka rékening Néng.
(Sepanjang belum diterima jadi pacar, Akang mau terus ngirimin transfer uang ke rekening Neng)

b. Gabungan Kata
Polimorfeniis yang terbentuk dari gabungan kata terbagi atas preposisi + preposisi dan preposisi + nonpreposisi.

1. Preposisi + Preposisi
Preposisi polimorfemis gabungan kata yang terbentuk dari preposisi +preposisi adalah sebagai berikut.

di nu 'di tempat yang'
Contoh: Tengah peuting kamari, urang asa pernah ningali Ariel Noah keur ngalamun di nu poék
(Tengah malam kemarin, saya merasa pernah lihat Ariel Noah lagi melamun di tempat yang gelap)

di + antara 'di antara'
Contoh: Di antara urang duaan, tong nepi kudu silih koét.
(Di antara kita berdua, jangan sampai harus saling mencakar)

keur + ka 'untuk ...; sedang pergi ke ....'
Contoh: Si Bapa mah keur ka wc, geus 2 jam can kaluar.
(Si Bapak, tadi sedang ke WC, sudah 2 jam belum keluar)

2. Preposisi + Nonpreposisi
Preposisi polimorfemis gabungan kata yang terbentuk dari preposisi + nonpreposisi bisa berawal dengan di dan ka, seperti berikut.

di + beulah 'di sebelah'
Contoh: Tuh, di beulah ditu urang diudag nu gélo téh.
(Tuh, di sebelah sana saya dikejar orang gila)

ka + jero 'ke dalam'
Contoh: Cik atuh euy, tong mawa kulkas ka jero beus kota!
(Coba itu, jangan bawa kulkas ke dalam bus kota!)

c. Preposisi yang Berasal dan Kategori Lain
Preposisi dalam bahasa Sunda ada yang terbentuk dari kategori lain, Seperti:

nepi ka 'sampai pada, hingga'
Contoh: Nepi ka oray jangjangan gé, atuh moal bisa nyiduh bari heuay mah.
(Sampai ular bersayap pun, gak akan pernah bisa meludah sambil menguap)

ngeunaan 'mengenai'
Contoh: Ngeunaan hutang manéh kamari, kumaha rék iraha dibayarna?
(Mengenai utang kamu kemarin, bagaimana mau kapan bayarnya?)

handapeun 'sebelah bawah dan' (N + sufiksasi-eun)
Contoh: Urang reuwas pisan, pas ningali ka handapeun ranjang... aya pocong keur molotot!
(Aku kaget banget, pas liat ke bawah ranjang... ada pocong lagi melotot!)

------
Kumpulan artikel Belajar Bahasa Sunda lainnya LIHAT DI SINI

Penulis: Tim wisajabar.com
Editor: Addien

share to whatsapp