Wisata Jabar

Masyarakat Pencak Silat Indonesia (MPSI) Akan Tampil di Paris




Sebanyak 25 orang dari Masyarakat Pencak Silat Indonesia (Maspi) akan tampil di Markas UNESCO tepatnya di Kota Paris, Perancis. Mereka akan tampil tanggal 9 Mei 2017 di hadapan lebih dari 180 perwakilan negara.

Penampilan pencak silat di markas UNESCO menjadi salah satu penilaian bagi UNESCO untuk menetapkan pencak silat sebagai warisan budaya tak benda asal Indonesia atau Intangible Worlds Heritage.

Rombongan tersebut akan berangkat pada tanggal 7 Mei mendatang dan kembali ke Indonesia pada tanggal 15 Mei 2017. Dari total rombongan yang akan berangkat ke Paris itu sebanyak 12 orang merupakan pesilat, lima orang nayaga, dan sisanya merupakan tim pendukung termasuk perwakilan Kemendikbud.


Ridwan Kamil memimpin langsung
Wali Kota Bandung M. Ridwan Kamil menyampaikan, dirinya akan memimpin langsung sekaligus mewakili negara Indonesia yang ditugaskan oleh Kemendikbud untuk meyakinkan bahwa pencak silat ini milik Indonesia bukan milik negara lain.

"Saya yakin bahwa budaya pencak silat ini bisa diakui oleh dunia," ujar Wali Kota Bandung saat ditemui di Pendopo Kota Bandung, Kamis (4/5/2017). Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota Bandung M. Ridwan Kamil bersama Wakil Ketua DPRD Kota Bandung Edwin Senjaya dan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Bandung Kenny Dewi Kaniasari menyaksikan gladi resik.

Ditambahkannya pencak silat ini datang dari sebuah budaya yang lintas dimensi tidak hanya bela diri saja, melainkan ada musik, fashion kemudian tarinya yang berbeda dengan yang lain.

"Ini yang tidak dimiliki oleh bela diri lain yang hanya fokus mengenai bela diri sajam mudah mudahan dengan kedatangan budaya ini diplomasi lahirlah pengakuan, sehingga tidak lagi di akui oleh negara lain," pungkasnya.

Selain penampilan Pencak Silat secara langsung, rombongan pun akan melakukan pemaparan melalui slideshow yang memuat terkait sejarah Pencak Silat dan perkembangannya.