Wisata Jabar

Atraksi 111 Kuda Renggong, Promosi Event Seni Budaya Sumedang

share to whatsapp



Atraksi 111 Kuda Renggong Sumedang

Pada Rabu (12/12/2018) suasana meriah belangsung di lapang sepakbola Desa Kertamekar, Kecamatan Tanjung Kerta, Kabupaten Sumedang. Hari itu berlangsung atraksi 111 kuda renggong dimana ribuan penonton tampak memadati lokasi pertujukan.

Acara yang dimulai pada pagi hari itu menampilkan ke-111 Kuda Renggong yang kompak bergoyang, berjingkrak, menari, dan bermain silat mengikuti irama musik. Suara yang dihasilkan pun sangat menarik. Paduan antara kendang dan waditra gamelan.

Wakil Bupati Sumedang Erwan Setiawan responsif sekali dengan kegiatan berbasis budaya tersebut. Menurutnya, pertunjukan ini cukup menghibur dan menjadi atraksi pariwisata yang berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Erwan mengatakan, ini adalah hajat bersama antara Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga (Disparbudpora) Kabupaten Sumedang, dengan Masyarakat Sadar Wisata (Masawita) dan Yayasan Seni Kuda Renggong Sumedang (Yaskures).

Mengembangkan potensi wisata budaya di Kabupaten SumedangErwan menyebutkan bahwa tujuan event ini untuk mengembangkan potensi wisata budaya di Kabupaten Sumedang. Ia berharap event ini bisa menjadi agenda tahunan, sehingga bisa menarik wisatawan dari luar daerah.

Sedangkan Ketua Harian Masawita yang juga anggota Komisi VIII DPR RI KH Maman Imanulhaq menuturkan, 111 kuda yang tampil dalam pertunjukan itu berasal dari Sumedang dan sekitarnya. Kuda-kuda tersebut berada di bawah naungan Yaskures, yang diketuai Kang Asep Cepot.

"Yaskures sendiri memiliki 300 anggota, dengan total Kuda Renggong yang dibina mencapai 600 ekor. Semua tersebar di 23 kecamatan di Kabupaten Sumedang,” bebernya.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani mengungkapkan, selama ini wilayah Sumedang memang dikenal sebagai daerah yang kaya seni dan budaya. Khususnya yang berkaitan dengan kuda.

“Kesenian Kuda Renggong sudah menjadi ikon pariwisata Sumedang yang patut dibanggakan dan dilestarikan. Bukan sekadar kesenian rakyat, atraksi Kuda Renggong terbukti mampu menjadi suguhan yang menarik minat wisatawan,” ujarnya, didampingi Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional II Kemenpar, Sumarni.

Bisa dikemas lebih menarik
Kabid Pemasaran Area I Kemenpar Wawan Gunawan menambahkan, Kuda Renggong bisa dikemas lebih menarik, tanpa merusak nilai-nilai yang terkandung pada kesenian tersebut. Pengemasan unsur dalam struktur pertunjukan seni Kuda Renggong harus ditata sedemikian rupa, sehingga memenuhi standar global.

“Kita bisa perhatikan mulai dari desain kostum kuda dan para pawang kuda. Koreografi para penari dan aransemen musik pengiringnya juga harus ditata. Dengan demikian, semua akan terlihat lebih keren dan menjadi sajian yang luar biasa,” jelasnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengapresiasi setiap pertunjukan berbasis budaya. Menurutnya, masyarakat sebagai komponen penting dalam pariwisata, harus mengambil perannya dalam menjaga dan mengangkat budaya setempat. Kemudian mengemasnya, sehingga menjadi sajian menarik yang dapat mendatangkan wisatawan.

“Namun, culture value harus didukung oleh commercial value. Dengan demikian, kebudayaan dapat menghasilkan economy value yang kuat. Budaya itu, semakin dilestarikan semakin mensejahterakan,” tegasnya. (Humas Kemenpar RI)


share to whatsapp